I Am

nuffnang

Blog Archive

Aku Follow

Labels

Powered by Blogger.

Monday, October 24, 2011

Untuk ayah

ayah, susah ayah membesarkan wa, hanya ayah yang tahu. betapa ayah usaha mencari sesuap nasi untuk tak membiarkan wa dan adik-adik lapar. pernah kita makan nasi dan garam. masa tu mak dan ayah masih lagi bersama. kami redha...malahan, sedap pulak rasanya berlaukkan garam kan?
ayah balik penat2 dari menjala ikan air tawar. ada talapia, haruan, keli dan mcm2 lagi. nampak ayah, kitorang senyum. ayah pun senyum. kadang, dalam hujan ayah balik bawak sekarung ikan di tangan. jari2 ayah kecut dek kesejukan berendam air sungai...kesian ayah.
anim dan adik2 siang ikan dalam ujan. mak dah siap2 tenggek nasi. masa tu kita bahagiakan ayah? walaupun kita tak mewah, kita bahagia..ikan goreng, ikan bakar, ikan sambal..sumerlah..kita belasah jer kan ayah?
usai sudah waktu petang, malamnya, wa atau anim akan buatkan ayah secawan kopi. ayah kata, air kopi wa buat sedap. hehehe.hari2 ayah minum air kopi..
dulu, ayah kata, ayah suka bau bantal wa selalu guna. ayah kata wangi. bau rambut wa wangi. mak pun cakap mcm tu..mak kata, bau wa wangi sgt. mak ayah suka..heheh
dulu, kalau mak bantai wa, ayah mesti datang bela wa. selalu gaklah kene bantai ngan mak. asyik main pondok2 je kat longkang, tak hingat nak balik kata mak..tapi ayah tetap bela wa walaupun wa tahu ayah pun marah mcm mak. tapi tak nak tunjuk...
yang paling wa ingat sgt, ayah marah kalau wa tak balik dah nak pukul 6ptg. gara-gara syok main teng teng ngan anak cik arah, ngan erin dulu...ayah kata kalau dah tak ingat nak balik, tido luar. tapi wa degil..kadang2 balik ngaji, (dahlah curi pakai mak nyer tudung...), selalu melencong tempat lain..tak ingat nak balik jugak..ayah tak bagi tido umah..ayah tutup pintu, suh tido luar..wa nangis2 pun, ayah tak pedulik..ayah kata, jgn nakal lagi. rasa sikit tido luar. biar dimakan dek anjing. masa tu ayah marah...wa pun ttido dgn mata bengkak...sedar2, pagi dah ada kat atas katil. ayah kata, ayah bukan sampai hati nak letak lama2..cuma tu hukumannya...lepas tu, wa dah tak buat lagi... wa janji ngan ayah masa tu...


Masa wa kene denggi dulu, ayah datang dgn mak ke shah alam. alhamdulillah, ada jugak kawan wa yang sudi amik ayah n mak kat pudu..mak nangis2 nampak wa terlantar kat hospital. ayah tenangkan mak. ..ayah tak nangis. ayah cium dahi wa, pipi wa..malamnyer, ayah tido luar. kesian ayah, ada nyamuk bnyk kat luar tu. tapi ayah diam jer..tak bunyik apa pun. ayah ngan mak tunggu sampai wa sembuh...bila dah dapat kuar hospital, ayah dan mak, wa balik johor. dalam perjalanan, wa bnyk cerita tentang nak makan itu dan ini.. reaksi mak ngan ayah toya jer..rilek jer..wa malas nak cakap, sebab tahu tak dapat. tapi rupa2nya....
pagi esoknya ayah tak da kat umah. mak pun tak tahu ayah pergi mana..rupa2nya, ayah pergi batu pahat cari pisang tanduk..ayah kata, ayah kesian dengan wa teringin nak makan pisang tanduk goreng. tu yang ayah usaha carikan..ayah, ingatkan masa tu?
sekarang..
kita sedikit jauh ayah 2 tahun lepas. lagi kita jauh...jauh jarak, jauh hati..ayah dengan hal ayah, wa dgn mak...ayah merajuk dgn wa...ayah sakit hati dgn wa...
wa mintak maaf dgn ayah ye..dari hujung rambut sampai hujung kaki...
untuk ayah, ayah adalah anugerah yang paling besar dalam hidup wa...takde ayah, tak delah wa..terima kasih Allah kerana meniupkan nyawa aku untuk menjadi anak ayah. halalkan makan minum wa, ayah...sakit hati wa dgn ayah masa dulu tak sesakit hati ayah berpisah dgn mak...merajuk wa tak setanding merajuk ayah dgn wa..apalah yang wa patut kirakan untuk berkira dgn ayah yang menjaga wa selama ni?..ayah, wa rindukan ayah..